Terapkan SCG ESG 4 Plus, Semen Jawa dan Tambang Semen Sukabumi Dukung Kesejahteraan Masyarakat

- Rabu, 25 Januari 2023 | 23:54 WIB
Presiden Direktur PT Semen Jawa dan PT Tambang Semen Sukabumi, Somchai Dumrongsil dalam acara Media Gathering Babak Baru ESG 4 Plus untuk mendukung kesejahteraan masyarakat Kabupaten Sukabumi. (SCG/Indonesia.JakartaDaily.id)
Presiden Direktur PT Semen Jawa dan PT Tambang Semen Sukabumi, Somchai Dumrongsil dalam acara Media Gathering Babak Baru ESG 4 Plus untuk mendukung kesejahteraan masyarakat Kabupaten Sukabumi. (SCG/Indonesia.JakartaDaily.id)

JAKARTADAILY.ID - PT Semen Jawa dan PT Tambang Sukabumi memasuki babak baru dalam penerapan SCG ESG 4 Plus untuk mencapai keberlanjutan dan mendukung kesejahteraan masyarakat Kabupaten Sukabumi. Selama satu dekade, perusahaan telah berkontribusi terhadap pembangunan multisektor, khususnya pada lima desa yang berada di wilayah operasional meliputi, Desa Sirnaresmi, Desa Kebonmanggu, Desa Wangunreja, Tanjungsari, dan Desa Sukamaju.

Tahun ini, perusahan menyiapkan 93 program berlandaskan ESG 4 Plus, terdiri dari program yang sama dan program baru, mencakup inovasi teknologi, pembangunan multisektor, dan kolaborasi dengan stakeholder.

SCG ESG 4 Plus dikembangkan oleh SCG dari prinsip ESG (Environmental, Social, and Governance) dengan empat fokus, yaitu mengurangi emisi karbon (Set Net Zero), menciptakan produk dan industri hijau (Go Green), menekan kesenjangan (Reduce Inequality), dan merangkul kolaborasi dengan berbagai stakeholder (Embrace Collaboration). Sementara Plus bermakna keadilan dan transparansi, baik di dalam maupun di luar perusahaan.

Menurut Presiden Direktur PT Semen Jawa dan PT Tambang Semen Sukabumi, Somchai Dumrongsil, perusahaan telah menjalankan program Corporate Social Responsibility (CSR) sejak tahun 2013.

Baca: Semen Jawa dan Tambang Semen Sukabumi Lanjutkan Pembangunan Strategis di Lima Desa Sukabumi

“Implementasi ESG 4 Plus sesungguhnya telah tecermin pada program pembangunan multisektor yang selama ini kami jalankan dan tertuang dalam rencana jangka panjang perusahaan. Rencana tersebut berangkat dari tantangan serta potensi yang ada di masyarakat Sukabumi. Tahun ini, kami akan mengusung beberapa program unggulan dengan mempererat kolaborasi seluruh elemen dan merangkul masyarakat lebih luas,” tutur Somchai dalam keterangannya, Rabu, 25 Januari 2023.

Untuk mengurangi emisi karbon dan menciptakan industri hijau, perusahaan mengusung inovasi teknologi Alternative Raw and Alternative Fuel (AR/AF), yaitu pemanfaatan limbah industri menjadi bahan bakar pengganti energi fosil dan bahan baku alternatif untuk pembuatan semen.

Di sisi lain, perusahaan juga tengah mengembangkan inovasi Refuse-Derived Fuel (RDF), teknologi pengolahan sampah perkotaan atau Municipal Solid Waste (MSW) untuk menghasilkan energi panas sebagai bahan bakar produksi semen.

Proyek ini dibangun di TPA Cimenteng untuk membantu Pemerintah Kabupaten Sukabumi dalam mengatasi persoalan limbah. Kedua inovasi ini selaras dengan target net-zero pada tahun 2050 yang ditargetkan pemerintah Indonesia.

Halaman:

Editor: Priyanto Sukandar

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X